Pada suatu hari, Sang Kura-kura sedang berjalan perlahan-lahan mengambil angin pagi di rimba. Tiba-tiba datang Sang Arnab yang memang terkenal antara binatang yang pantas di rimba itu.

"Eh, Kura-kura, ada kau di sini, mahu ke mana kau?", kata Sang Arnab membuka bicara.

"Ya, Arnab, aku tak ke mana-mana saja berjalan-jalan", jawab Sang Kura-kura.

"Kura-kura-Kura-kura, kasihan aku tengok kau ni, jalan pun lambat, bila kau mahu tiba ke destinasi", ejek Sang Arnab yang memang dikenali suka mengejek yang lemah.

"Tak apalah Sang Arnab, dah dijadikan aku begini, aku redha", kata Sang Kura-kura sambil terus berjalan meninggalkan Sang Arnab tadi.

Sang Arnab masih tidak berpuas hati kerana Sang Kura-kura sepertinya tidak terkesan akan sindirannya tadi. Lantas dia mengemukakan satu cabaran kepada Sang Kura-kura dengan niat mahu mengenakan dan memalukannya.

"Apa kata kalau kita berlumba Kura-kura, saja aku mahu bersaing dengan kau",

"Tidak apalah Arnab", jawab Sang Kura-kura ringkas.

"Tak kira Kura-kura kau mesti berlumba dengan aku juga besok, aku tunggu dekat tebing sungai sana", kata Sang Arnab tidak mempedulikan kata-kata Sang Kura-kura.

Keesokkan harinya, seluruh rimba datang untuk menyaksikan perlumbaan antara Sang Arnab dan Sang Kura-kura itu. Dengan Sang Kancil menjadi pengadilnya, perlumbaan yang dijadualkan bermula dari tebing sungai, menelilingi rimba dan tamat di tebing sungai kembali, perlumbaan itu dimulakan di tengah-tengah hiruk pikuk penyokong kedua-dua peserta.

Dengan pantasnya Sang Arnab berlari jauh meninggalkan Sang Kura-kura. Sedang Sang Kura-kura berjalan perlahan-lahan melepasi garisan mula.

Setelah beberapa ketika Sang Arnab berhenti di bawah sebatang pokok. Lalu dia memerhatikan kalau-kalau ada kelibat sang Kura-kura di belakangnya.

"Ah, pasti sudah jauh ku tinggalkan Kura-kura, garisan tamat pun dah dekat, mengantuk pula aku, baik aku tidur sekejap, bila aku terjaga nanti Kura-kura pasti belum memotong aku", fikir Sang Arnab.

Dengan rasa mengantuknya, Sang Arnab pun tidur di bawah pokok tersebut.

Tidak lama kemudian, Sang Kura-kura tiba di pokok tempat Sang Arnab sedang tidur. Dengan tidak mempedulikan Sang Arnab, Sang Kura-kura terus berjalan menuju garisan penamat.

Selepas beberapa ketika, Sang Arnab terjaga dari tidurnya. Dengan tergesa-gesa dia berlari menuju garisan penamat.

"Ish, lama pula aku tidur, entah-entah Sang Kura-kura sudah memotong aku", getusnya sendiri.

Sesampainya Sang Arnab di garisan penamat kelihatanlah Sang Kura-kura menerima ucapan tahniah dari binatang-binatang rimba yang lain kerana memenangi perlumbaan itu. Dengan rasa malunya Sang Arnab beredar pantas dari situ kerana tewas kepada Sang Kura-kura sambil diketawakan para penghuni rimba.

5 comments to “Perlumbaan Sang Anab dan Sang Kura-kura”

  1. Kenny Yap Ming Hua
    October 16, 2013 at 12:21 AM

    saya suka akan cerita tentang Perlumbaan Sang Arnab dan Sang Kura-kura

  1. nurulhuda alias
    January 12, 2014 at 3:53 PM

    Cerita yg pendek & menarik. my sons like it!

    http://vitaminboutique.blogspot.com

  1. Adamharis
    January 22, 2014 at 3:36 PM

    Macam mane ni cikgu suruh salin?

  1. zul kasim
    April 19, 2014 at 5:24 PM

    Assalamualaikum dan salam 1 Malaysia!

    Yang saya hormati, Cikgu Azira yang arif lagi bijaksana. Rakan-rakan sekelas 2 Inovatif yang dikasihi sekelian. Tajuk cerita yang ingin saya sampaikan, yang saya yakin semua rakan-rakan telah mendengarnya iaitu Sang Arnab dan Sang Kura-kura.

    Seperti yang rakan-rakan ketahui, perlumbaan antara Sang Arnab dan Sang Kura-kura dimenangi oleh Sang Kura-kura. Bagaimanapun, saya ingin menceritakan sambungan dari cerita yang kita selalu dengar tersebut. Begini ceritanya.

    Setelah Sang Arnab kalah di dalam perlumbaan yang pertama dahulu, ia memanggil sekali lagi semua haiwan di hutan dan mencabar Sang Kura-kura berlumba lari sekali lagi. Maka Sang Kura-kura pun menyahut cabaran Sang Arnab untuk berlumba. Maka berkumpullah semua haiwan di hutan untuk menyaksikan perlumbaan kali kedua ini.
    Seperti perlumbaan yang lalu, Sang Singa meniupkan wisel untuk memulakan perlumbaan. Sang Arnab, seperti kilat berlari meninggalkan Sang Kura-kura yang teringsut-ingsut bergerak. Kali ini, Sang Arnab tidak tertidur seperti di dalam perlumbaan yang lalu dan akhirnya menang dengan mudah.

    Setelah Sang Kura-kura tewas di dalam perlumbaan yang kedua tersebut, Sang Kura-kura pula tidak berpuas hati dan mencabar Sang Arnab untuk berlumba kali ketiga. Kali ini, dia mengenakan syarat berlumba di laluan yang lain. Sang Arnab dengan megahnya berkata, “Laluan manapun aku tak kisah, aku yakin akan meninggalkan engkau jauh dan menang dengan mudah.”

    Maka sekali lagi berkumpullah seluruh haiwan di rimba untuk menyaksikan perlumbaan kali ketiga ini di antara Sang Arnab dan Sang Kura-kura.
    Maka pada awal pagi, bermulalah perlumbaan kali ketiga ini dengan seperti biasa Sang Arnab memecut dahulu meninggalkan Sang Kura-kura. Setelah jauh berlari, tibalah Sang Arnab ke suatu tempat di mana di hadapannya terdapat sebatang sungai yang amat lebar. Tempat penamat perlumbaan dapat di lihat dari seberang sungai itu sahaja. Puas Sang Arnab mencari jalan untuk menyeberangi sungai tersebut. Setelah berfikir dan berikhtiar sehingga ke lewat petang, Sang Arnab masih tidak dapat lagi mencari jalan untuk ke seberang. Tiba-tiba datanglah Sang Kura-kura di pinggir sungai dan terus berenang menyeberangi sungai tersebut sehingga ke penamat. Kali ini, Sang Kura-kura sekali lagi memenangi perlumbaan kali ketiga ini.

    Pengajaran dari cerita ini adalah setiap orang ada kelebihan dan kekurangan. Kita tidak patut memperkecilkan orang yang kita anggap lemah. Dia mungkin ada kelebihan dari diri kita dari segi lain pula. Kita patut berganding bahu menggunakan kelebihan kita membantu orang lain dan orang lain pula boleh membantu kelemahan kita.
    Sebenarnya terdapat perlumbaan yang keempat di mana Sang Arnab dan Sang Kura-kura berganding bahu di dalam satu pasukan memenangi perlumbaan melawan haiwan lain di hutan. Oleh kerana masa tidak mengizinkan, jika rakan-rakan ingin mengetahui cerita selanjutnya, silalah datang ke rumah saya untuk mendengarnya.

    Sekian terima kasih dan wassalam.

  1. Nurul Ifthiqar
    May 8, 2014 at 10:29 PM

    Walaupon Pendek Tapi Best !

Leave a Reply: